Permata Hati Abah!

Alhamdulillah, hampir 6 bulan Irfan Al-Fateh terus tersenyum dan ketawa. Wajah comel ini terus menjadi penyeri abah dan umi. Terima kasih Ya Allah atas kurniaan yang tiada ternilai ini!

Muhammad Irfan Al-Fateh nama diberi. Ni anak pertama aku. Lahir kat Hospital Az-Zahrah, Bangi. Rezeki Allah kepada aku dan isteri setelah 2 tahun berkahwin. Lama kami honeymoon, hehehe :p

Aku cuma nak share pengalaman setelah ada anak memandangkan ini adalah pengalaman pertama dalam hidup aku. Masa mula-mula dapat tahu isteri aku pregnant, kami dok berangan dapat anak perempuan. Macam-macam teori cuba diaplikasikan. Tapi lepas scan kat Klinik Aziani Cheras, boboy rupanya..tetap Alhamdulillah :-)



Kami cuba congok-congak nama untuk anak yang bakal lahir tu. Memang nama Al-Fateh dah lama dalam list, sekali dengan Aisyah Humaira. Memang dah comform nak letak nama Muhammad Al-Fateh. Tapi last minit, isteriku memberi idea baru, tambah perkataan Irfan. Maka jadilah Muhammad Irfan Al-Fateh :-)

Ada kisah disebalik nama Irfan tu. Sekadar nak share, anak kepada seorang blogger, Tuan Haji Amir, pemilik blog denaihati.com bersekolah di sekolah tempat aku dan isteri bekerja. Nak dijadikan cerita, isteriku kenal dengan isteri kepada Tuan Haji Amir. Boleh dikatakan mereka ini sering juga berhubung. Nama anak blogger tersebut Irfan. Mungkin isteriku tertarik dengan perwatakan irfan sewaktu di dalam kelas, sebab tu la nama irfan tu jadi nama anak sendiri :P

Tak aku nafikan, irfan memang baik dalam kelas, kelakuannya juga terjaga. Dia seorang pengawas sekolah. Tidak seperti kawan-kawannya, irfan lebih menjaga adab ketika guru sedang mengajar. Semoga sifat yang baik itu mengalir dalam setiap diri orang yang namanay ada perkataan Irfan, amin :-)

Berbalik kepada kisah anak aku yang Irfan juga namanya, kadang-kadang kami panggil dengan panggilan Fateh. Mengingatkan kami pada kisah seorang sultan yang sangat hebat, Sultan Muhammad Al-Fateh. Boleh gugel kalau nak tahu kisahnya :P 

Sekarang Fateh dah pandai genggam tangan, suka capai apa-apa saja yang dekat dengan dia. Baju umi, kopiah abah, semua dia capai! Mula-mula kami selalu pakaikan sarung tangan, atas nasihat abang ipar, kami tanggalkan sarung tangan Fateh. Teorinya, lebih cepat seorang bayi dapat menyentuh dengan tangannya, lebih cepat deria rasanya menjadai aktif!



Bulan ke 3, kami khatankan Fateh di Hospital Ampang Puteri. Alhamdulillah, sehari saja segala lukanya sembuh. Doktor pesan, lebih baik sunatkan seawal mungkin sebab luka pada bayi sembuh dengan kadaran yang sangat pantas. Satu teori lagi, lagi cepat dikhatankan, lagi cepat tahap kematangannya. Aku jumpa teori ni dalam buku Ahmad Ammar, Syahid yang tertangguh. Best baca buku tu, penuh emosi :-)

Macam biasa, suntikan setiap bulan kami tak pernah tinggal, cuma kadang-kadang terlambat :P Pernah Fateh warded di hospital Putrajaya selama 6 hari. Fateh tiba-tiba demam panas. Terkejut berok kami. Lepas doktor examine, Fateh terus ditahan ke wad. Satu pengalaman yang sangat mencabar bagi aku. Berjauhan dengan anak dan isteri dalam keadaan anak tidak sihat. Hanya Allah yang tahu perasaan aku ketika itu. 

Tak banyak idea nak cerita pepagi buta ni, insyaAllah lain kali cerita lagi :-) Yang sebenarnya, buah hati abah bukan Fateh sorang, tapi buah hati abah ialah Umi dan Fateh :-) Moga Allah terus merestui kami hingga ke syurgaNya..amin ya rabbal a'lamin.. :-)

Love you Ummi & Fateh :-)

Kita membina hidup dengan apa yang yang kita dapat, tapi kita membina kehidupan dengan apa yang kita beri.

Pendapat