Demi Cadbury...

Kalau padang dari satu dimensi lain, cadbury memang telah berjaya membawa brand dan produknya ke serata dunia. Satu kejayaan yang boleh dibanggakan. Cumanya, baru-baru ni, ada cadbury yang dihasilkan di Malaysia dan tertepek logo HALAL JAKIM telah disahkan mengandungi DNA babi. Sesuatu yang mengejutkan. Seperti biasalah, perkara ni terus menjadi viral di laman sosial dan sehinggalah pihak bertanggungjawab mengeluarkan kenyataan yang mengesahkan perkara tersebut, amat mengecewakan...

Apa yang menariknya, orang-orang kita sangat sensetif dengan perkara "babi" ini. Serius sungguh sensetifnya. Tapi dalam bab lain, macam tinggal solat, tak pegi solat jumaat, tak jaga aurat, tak pulak "dibanteras" macam membanteras isu babi ni..hmm..

aku nak kongsikan seswatu yang di share dari sebuah blog. Agak menarik...boleh dikategorikan sebagai orang yang "pandai-pandai", bukan pandai. Tgk SS dibawah:




 
http://www.networkedblogs.com/Xby4R



Persoalan pertama, nak salahkan siapa? Mak ayah dia? abang dia? kakak dia? cikgu2 dia?...Nauzubillahimin zalik..

Kalau ye pun nak pertahankan feberet dia pada coklat cadbury, janganlah sampai "mambantai" hukum. Tak salah nak bercakap tentang hukum, tapi jangan buat hukum sendiri. Dik oi, boleh jatuh kafir kalau hang kata benda yang Allah kata haram tu halal. Beringat sebelum berkata. Allah dah ajar kita, kalau tak tahu, bertanyalah pada orang yang tahu, bukannya buat-buat tahu. Kalau kita bukan "ahli" dalam sesuatu perkara, jangan buat2 tahu.

Pernah satu ketika dulu, seorang selebriti tv yang mempunyai sebuah kedai kek. Dia diminta oleh wartawan media untuk memberi komen tengtang HUDUD. Lalu dia memberikan "komen" sebagai seorang yang tidak berpengetahuan mengenai HUDUD. Apa yang terjadi, pelanggan telah memboikot kedai keknya dan dia terpaksa meminta maaf secara terbuka di media. 

Allah, kalau Dia nak bagi balasan kepada seseorang, tak ada sesiapa yang boleh halang DIa. Ingatlah, kita ini Allah yang cipta, Dia engineer yang cipta manusia, Dia lebih tahu apa yang terbaik kepada kita. Kalau kita di dunia, Kereta BMW, engineer dari negara German yang cipta. Jadi, cara nak pandu dan guna semua fungsi dalam kereta tu kenalah ikut "manual" yang engineer German sediakan. Sama juga macam kita manusia, Allah cipta manusia, dan Allah dah sediakan "manual" untuk kita. Manual tu adalah AL-QURAN. Jadi, why should kita tak ikut?? 

Kalau kita beli kereta baru, sungguh2 kita baca manual kereta tu. Sangat berhati2 dan sangat menjaga kereta baru tersebut. Jaga servis, jaga balancing, basuh selalu, polish body dan tayar dan mcam2 lagi. Begitu juga Allah, Allah dah sediakan manual untuk kita jaga tubuh badan dan fikiran pinjaman Allah ini dengan sebaiknya. Tapi ramai yang tak nak ikut, nak buat peraturan dan undang-undang sendiri jugak...

Berbalik kepada coklat cadbury tadi, kenapa jadi sebegitu teruk kata-katanya? Mungkin cara didikan dari ibu dan bapanya kurang betul. Kebanyakan ibu bapa pada zaman sekarang lebih mementingkan akademik daripada agama. Hasilnya, anak tersebut hanya bijak dan pandai dalam akademik, tetapi jahil di dalam agama, tapi buat-buat pandai dalam agama. Walhal, Rasulullah dan pesan, lebihkan akhiratmu tanpa melupakan dunia. Tapi kita, lebihkan dunia dan tak fikir akhirat. Benarlah, Rasulullah pernah berpesan. "umatku di akhir zaman akan ditimpa dengan sejenis penyakit, iaitu AL-WAHNU. Lalu sahabat bertanya, apakah AL-WAHNU itu wahai Rasulullah?" Baginda menjawab "AL-WAHNU itu ialah cintakan dunia dan takutkan mati"

Aku takut, aku risau. Aku bimbang negaraku di masa akan datang tidak dipimpin oleh orang yang layak memimpin. Kerana masa depan sesuatu bangsa dan negara itu di nilai pada pemuda dan pemudinya di masa kini. Ya Allah..ampunkanlah kami ya Allah...

p/s: "kita hidup dengan apa yang kita dapat, tapi kita membina kehidupan dengan apa yang kita beri"



Kita membina hidup dengan apa yang yang kita dapat, tapi kita membina kehidupan dengan apa yang kita beri.

Pendapat